Tokoh-tokoh penting yang perlu kamu tahu

Biografi Muhammad Ali, Sang Petinju Legendaris Dunia

Biografi Muhammad Ali, Sang Petinju legendaris Dunia

Muhammad Ali (lahir Cassius Marcellus Clay, Jr. 17 Januari 1942 - 3 Juni 2016) adalah seorang juara dunia tinju dan juga Olimpiade. Ia memiliki kepribadian yang unik, berdasarkan keyakinan diri, keyakinan agama dan politik yang kuat. Pada tahun 1999, Ali dinobatkan sebagai "Sportsman of the Century" oleh Sports Illustrated. Ia memenangkan kejuaraan World Heavyweight Boxing tiga kali dan memenangkan kejuaraan Amerika Utara Boxing Federation serta medali emas Olimpiade.

“I’m not the greatest; I’m the double greatest. Not only do I knock ’em out, I pick the round. “- Muhammad Ali

Ali lahir di Louisville, Kentucky pada tahun 1942. Dia bernama setelah ayahnya, Cassius Marcellus Clay, Sr. Ali kemudian mengubah namanya setelah bergabung dengan Nation of Islam. Ia kemudian dikonversi ke Islam Sunni pada tahun 1975.

karir awal tinju
Berdiri di 6'3 "(1,91 m), Ali memiliki gaya yang sangat tidak lazim untuk seorang petinju kelas berat. Ketimbang tinju gaya normal yang membawa tangan tinggi untuk mempertahankan wajah, ia malah mengandalkan kaki cepat dan kemampuan untuk menghindari pukulan. Di Louisville, 29 Oktober 1960, Cassius Clay memenangkan pertarungan profesional pertamanya. Dia memenangkan enam putaran atas Tunney Hunsaker, yang adalah kepala polisi dari Fayetteville, Virginia Barat. Dari tahun 1960 sampai 1963, pejuang muda Ali mengumpulkan rekor dari 19-0, dengan 15 KO.

Ia mengalahkan petinju seperti Tony Esperti, Jim Robinson, Donnie Fleeman, Alonzo Johnson, George Logan, Willi Besmanoff, Lamar Clark (yang telah memenangkan sebelumnya 40 pertarungan miliknya dengan KO), Doug Jones, dan Henry Cooper. Selama kemenangan Clay atas  Sonny Banks (yang membuatnya jatuh selama pertarungan), Alejandro Lavorante, dan Archie Moore (legenda tinju yang telah berjuang lebih dari 200 perkelahian sebelumnya, dan yang telah melatih Clay sebelum Angelo Dundee).

Clay mengalahkan Doug Jones, pertarungan mereka disebut sebagai "Fight of the Year" di tahun 1963. Pertarungan selanjutnya Clay adalah melawan Henry Cooper, yang memukul Clay ke bawah dengan hook kiri dekat akhir putaran keempat. Perkelahian itu berhenti di babak 5 karena luka dalam di wajah Cooper.
Perang Vietnam

Pada tahun 1964, Ali gagal masuk tes kualifikasi Angkatan Bersenjata karena keterampilan menulis dan mengejanya tidak memadai. Namun, pada awal 1966, tes direvisi dan Ali telah direklasifikasi 1A. Ia menolak untuk ikut di Angkatan Darat Amerika Serikat selama Perang Vietnam, karena "War is against the teachings of the Holy Koran. I’m not trying to dodge the draft. We are not supposed to take part in no wars unless declared by Allah or The Messenger. We don’t take part in Christian wars or wars of any unbelievers.” Ali also famously said,

Ali juga terkenal mengatakan,

“I ain’t got no quarrel with those Vietcong” and “no Vietcong ever called me nigger.”

Ali menolak untuk menanggapi ketika namanya dibaca sebagai Cassius Clay. Sebaliknya, ia mengatkan bahwa, seperti yang diperintahkan oleh mentor nya dari Nation of Islam, Clay adalah nama yang diberikan kepada nenek moyangnya yang seorang budak oleh orang kulit putih.

“Cassius Clay is a slave name. I didn’t choose it and I don’t want it. I am Muhammad Ali, a free name – it means beloved of God – and I insist people use it when people speak to me and of me.

Dengan menolak untuk menanggapi nama ini, kehidupan pribadi Ali penuh dengan pertarungan luar negeri di tahun 1966.

Dari pertandingan ulang dengan Liston Mei 1965, untuk pertahanan terakhirnya melawan Zora Folley pada Maret 1967, ia mempertahankan gelar sembilan kali. Beberapa juara kelas berat lainnya dalam sejarah telah berjuang begitu banyak dalam waktu singkat.

Ali dijadwalkan untuk melawan juara WBA Ernie Terrell dalam pertarungan unifikasi di Toronto pada 29 Maret 1966, tapi Terrell mundur dan Ali memenangkan keputusan 15 putaran terhadap pengganti lawan, George Chuvalo. Ia kemudian pergi ke Inggris dan mengalahkan Henry Cooper dan Brian London. Pertarungan berikutnya Ali adalah melawan kidal Jerman Karl Mildenberger, warga Jerman pertama yang bertarung untuk gelar sejak Max Schmeling. Dalam salah satu perkelahian keras dalam hidupnya itu, Ali berhasil mengalahkan lawannya di babak 12.


Ali kembali ke Amerika Serikat pada bulan November 1966 untuk melawan Cleveland "Big Cat" Williams di Houston Astrodome. Satu setengah tahun sebelum pertarungan, Williams telah ditembak di perut pada jarak dekat oleh seorang polisi Texas. Akibatnya, Williams bertarung dengan kehilangan satu ginjal, 10 kaki dari usus kecil, dan dengan kaki kiri keriput karena kerusakan saraf akibat peluru. Ali mengalahkan Williams di tiga putaran.

Pada tanggal 6 Februari 1967, Ali kembali ke ring tinju Houston untuk melawan Terrell. Terrell telah membuat marah Ali dengan memanggilnya Clay, dan juara bersumpah untuk menghukum dia untuk penghinaan ini. Selama pertarungan, Ali terus berteriak pada lawannya, “What’s my name, Uncle Tom … What’s my name.”

Terrell mendapatkan hukuman brutal di sepanjang 15 putaran, kehilangan 13 dari 15 putaran dari dua juri hakim, namun Ali tidak belum berhasil meng-KO-kan dia. Analis, termasuk beberapa yang berbicara kepada ESPN pada saluran olahraga "Ali Rap", berspekulasi bahwa pertarungan masih terus berjalan karena Ali memilih untuk tidak mengakhirinya, bukannya memilih untuk lebih menghukum Terrell. Setelah pertarungan, Tex Maule menulis, "Ini adalah demonstrasi yang indah dari keterampilan tinju dan kekejaman barbar di layar."

Tindakan Ali dalam menolak dinas militer dan menyelaraskan dirinya dengan Nation of Islam membuatnya menuai kontroversi. Ia bertransformasi menjadi salah satu tokoh yang paling dikenal dan kontroversial pada eranya. Ia muncul pada aksi unjuk rasa dengan pemimpin Nation of Islam, Elijah Muhammad dan menyatakan kesetiaannya kepadanya tepat ketika  warga Amerika melihat mereka dengan kecurigaan.

Menjelang akhir tahun 1967, Ali dicopot gelarnya oleh komisi tinju profesional dan tidak akan diizinkan untuk bertanding secara profesional selama lebih dari tiga tahun. Ia juga dinyatakan bersalah karena menolak induksi menjadi tentara dan dijatuhi hukuman lima tahun penjara. Selama tahun-tahun di pengasingan, Ali berjuang untuk mengajukan banding. Dia berada tepat di sorotan publik dan mendukung dirinya sendiri dengan memberikan pidato terutama pada aksi unjuk rasa di kampus-kampus yang menentang Perang Vietnam.

Why should they ask me to put on a uniform and go 10,000 miles from home and drop bombs and bullets on brown people while so-called Negro people in Louisville are treated like dogs?”

- Muhammad Ali - menjelaskan mengapa ia menolak untuk berperang di Vietnam
Pada tahun 1970, Ali diizinkan untuk bertarung lagi.

The Fight of the Century
Ali dan Frazier berperang satu sama lain pada tanggal 8 Maret 1971, di Madison Square Garden. Pertarungan, yang dikenal sebagai ' "The Fight of the Century", adalah salah satu serangan paling dinantikan sepanjang masa dan tetap menjadi salah satu yang paling terkenal. Pertarungan ini menampilkan dua petinju terampil, pejuang tak terkalahkan, keduanya memiliki klaim yang wajar untuk mahkota kelas berat. Frazier mengakhiri pertarungan dengan kemenangan setelah membuat Ali terjatuh ke lantai dengan hook kiri keras di babak 15.

Pada tahun 1973,  Ali melakukan dua pertarungan dengan Ken Norton (dalam pertarungan di mana Ali kalah dari Norton, Ali menderita patah rahang).

Muhammad Ali di masa pensiun
Ali didiagnosis dengan penyakit Parkinson pada awal tahun 1980, sehubungan dengan fungsi motoriknya yang mulai mengalami penurunan secara lambat. Walaupun dokter Ali tidak setuju bahwa gejala-gejala ini disebabkan oleh tinju,  apakah kondisinya ini degeneratif atau tidak, Ali  akhirnya didiagnosis dengan Pugilistic Parkinson’s syndrome.

Pada akhir tahun 2005 dilaporkan bahwa kondisi Ali memburuk. Menurut dokumenter “When We Were Kings”, ketika Ali ditanya tentang apakah ia memiliki penyesalan tentang tinju karena cacat, ia menjawab bahwa jika ia tidak bertinju, maka dia masih akan menjadi seorang pelukis di Louisville, Kentucky.
Berbicara penyakit Parkinson sendiri, Ali menyatakan bagaimana penyakit ini telah membantunya untuk melihat kehidupan dalam perspektif yang berbeda.

“Maybe my Parkinson’s is God’s way of reminding me what is important. It slowed me down and caused me to listen rather than talk. Actually, people pay more attention to me now because I don’t talk as much.”
“I always liked to chase the girls. Parkinson’s stops all that. Now I might have a chance to go to heaven.”
Muhammad Ali, BBC

Meskipun cacat, ia tetap seorang tokoh masyarakat tercinta dan aktif. Baru-baru ini ia terpilih sebagai posisi 13 dalma Forbes Celebrity 100, di belakang Donald Trump. Pada tahun 1985, ia menjabat sebagai wasit tamu di acara inaugural WrestleMania. Pada tahun 1987 ia dipilih oleh California Bicentennial Foundation for the U.S. Constitutio  untuk mewujudkan vitalitas Konstitusi AS dan Bill of Rights di berbagai kegiatan profil tinggi.

Ali menunggang pelampung di 1988 Tournament of Roses Parade, meluncurkan peringatan ulang tahun ke-200 Konstitusi AS. Dia juga menerbitkan sebuah sejarah lisan, Muhammad Ali: His Life and Times with Thomas Hauser, pada tahun 1991. Ali menerima Spirit of America Award. Pada tahun 1996, ia mendapat kehormatan untuk menyalakan api pada Olimpiade 1996 di Atlanta, Georgia.

Pada tanggal 13 September 1999, Ali diberi nama "Kentucky Athlete of the Century" oleh Athletic Balai Kentucky of Fame dalam upacara di Galt House East.

Pada tahun 2001, sebuah film biografi berjudul Ali, dibuat, dengan Will Smith berperan sebagai Ali. Film ini mendapat tinjauan yang beragam, dengan positif umumnya dikaitkan dengan akting. Smith dan aktor pendukung Jon Voight meraih nominasi Academy Award. Sebelum membuat film Ali, Will Smith telah terus-menerus menolak peran Ali sampai Muhammad Ali secara pribadi meminta agar ia menerima peran.
Ali menerima Presidential Medal of Freedom pada upacara Gedung Putih pada tanggal 9 November 2005, dan "Otto Hahn peace medal in Gold" bergengsi dari Asosiasi PBB Jerman (DGVN) di Berlin untuk karyanya dengan gerakan hak-hak sipil AS dan PBB (17 Desember 2005).

Pada tanggal 19 November 2005 (ulang tahun pernikahan Ali 19), $ 60 juta bisnis non-profit Muhammad Ali Center dibuka di pusat kota Louisville, Kentucky. Selain menampilkan memorabilia tinju, pusat berfokus pada tema inti perdamaian, tanggung jawab sosial, rasa hormat, dan pertumbuhan pribadi.

Muhammad Ali meninggal pada 3 Juni 2016 karena penyakit pernafasan, kondisi yang merupakan komplikasi akibat penyakit Parkinson.

Demikianlah biografi Muhammad Ali, Sang Petinju legendaris Dunia
Share:

0 comments:

Post a Comment

Powered by Blogger.

Recent Post