Tokoh-tokoh penting yang perlu kamu tahu

Biografi Ibu Teresa - Biarawati Roma Penerima Nobel

Biografi Ibu Teresa - Biarawati Roma Penerima Nobel

Ibu Teresa (1910-1997) adalah seorang biarawati Katolik Roma yang mengabdikan hidupnya untuk melayani orang miskin dan melarat di seluruh dunia. Dia menghabiskan waktu bertahun-tahun di Calcutta, India di mana dia mendirikan Misionaris Cinta Kasih, sebuah kongregasi religius yang ditujukan untuk membantu mereka yang membutuhkan. Pada tahun 1979, Ibu Teresa dianugerahi Hadiah Nobel Perdamaian dan menjadi simbol amal, kerja tanpa pamrih. Pada tahun 2016, Ibu Teresa dikanoisasi oleh Gereja Katolik Roma sebagai Saint Teresa.

“It is not how much we do,
but how much love we put in the doing.
It is not how much we give,
but how much love we put in the giving.”
– Mother Teresa


Teresa lahir pada tahun 1910 di Skopje, ibukota Republik Makedonia. Sedikit yang diketahui tentang kehidupan awal, tapi di usia muda, ia merasa terpanggil untuk menjadi biarawati dan melayani melalui membantu orang miskin. Pada usia 18, dia diberi izin untuk bergabung dengan sekelompok biarawati di Irlandia.

Setelah beberapa bulan pelatihan, dengan Sisters of Loreto, dia kemudian diberi izin untuk melakukan perjalanan ke India. Dia mengambil sumpah agama resminya pada tahun 1931 dan memilih untuk diberi nama setelah St Therese of Lisieux- santo pelindung para misionaris.

Pada kedatangannya di India, dia mulai dengan bekerja sebagai seorang guru; Namun, kemiskinan yang meluas dari Calcutta membuat kesan yang mendalam pada dirinya, dan ini menyebabkan dia memulai suatu tatanan baru yang disebut "The Missionaries of Charity". Tujuan utama dari misi ini adalah untuk menjaga orang-orang yang tidak punya siapa-siapa lagi yang bisa menjaga mereka. Ibu Teresa merasa bahwa melayani orang lain adalah prinsip dasar ajaran Yesus Kristus.


Dia sering menyebutkan perkataan Yesus,
“Whatever you do to the least of my brethren, you do it to me.”

Seperti Ibu Teresa mengatakan dirinya:
“Love cannot remain by itself – it has no meaning. Love has to be put into action, and that action is service .” – Mother Teresa

Ibu Teresa mengalami dua periode traumatis di Calcutta. Yang pertama adalah kelaparan Bengal tahun 1943 dan yang kedua adalah kekerasan Hindu/ Muslim pada tahun 1946, sebelum partisi India. Pada tahun 1948, dia meninggalkan biara untuk hidup penuh waktu di antara tempat termiskin di Calcutta. Dia memilih untuk memakai sari India putih, dengan pinggiran biru, untuk menghormati pakaian tradisional India. Selama bertahun-tahun, Ibu Teresa dan sekelompok kecil rekan biarawati bertahan atas penghasilan minimal dan makanan yang minim, sering harus mengemis untuk dana. Tapi, perlahan-lahan usahanya untuk daerah termiskin ini dicatat dan dihargai oleh masyarakat setempat dan politisi India.

Pada tahun 1952, dia membuka rumah pertama untuk ornag-orang sekarat, yang memungkinkan orang untuk mati dengan bermartabat. Ibu Teresa sering menghabiskan waktu dengan orang-orang yang sedang sekarat. Beberapa telah mengkritik kurangnya perhatian medis yang tepat, dan penolakan mereka untuk memberikan obat penghilang rasa sakit.

Karyanya tersebar di seluruh dunia. Pada tahun 2013, ada 700 misi yang beroperasi di lebih dari 130 negara. Ruang lingkup kerja mereka juga diperluas untuk mencakup panti asuhan dan rumah sakit khusus bagi mereka dengan penyakit terminal.

“Not all of us can do great things. But we can do small things with great love.”- Ibu Teresa

Ibu Teresa tidak pernah berusaha untuk mengkonversi orang-orang dari agama lain. Mereka yang dia rawat ritual sesuai dengan agama mereka sendiri. Namun, Ibu teresa memiliki iman Katolik yang sangat tegas dan bersikap snagat tegas tentang aborsi, hukuman mati dan perceraian - bahkan jika posisinya tidak populer. seluruh hidupnya dipengaruhi oleh iman dan agamanya, meskipun kadang-kadang dia mengaku dia tidak merasakan kehadiran Allah.

Missionaries of Charity kini memiliki cabang di seluruh dunia termasuk cabang di negara maju di mana mereka bekerja dengan para tunawisma dan orang yang terkena AIDS. Pada tahun 1965, organisasi menjadi International Religious Family dengan Keputusan Paus Paulus VI.

Pada tahun 1960, kehidupan Ibu Teresa dibawa ke perhatian publik yang lebih luas oleh Malcolm Muggeridge dengan menulis sebuah buku dan memproduksi sebuah film dokumenter yang disebut "Sesuatu yang indah untuk Allah".

Pada tahun 1979, Ibu Teresa dianugerahi Hadiah Nobel Perdamaian "untuk pekerjaan yang dilakukan dalam perjuangan untuk mengatasi kemiskinan dan kesusahan, yang juga merupakan ancaman bagi perdamaian." Dia tidak menghadiri perjamuan seremonial tetapi meminta bahwa dana $ 192.000 diberikan kepada orang miskin.

Dalam beberapa tahun kemudian, dia lebih aktif di negara-negara maju di Barat. Dia berkomentar bahwa meskipun Barat adalah material makmur, sering ada kemiskinan spiritual.

“The hunger for love is much more difficult to remove than the hunger for bread.”- Ibu Teresa

Ketika dia ditanya bagaimana untuk mempromosikan perdamaian dunia, dia menjawab, "Pulanglah dan mencintai keluarga Anda".

Selama dua dekade terakhir hidupnya, Ibu Teresa menderita berbagai masalah kesehatan, tapi tidak ada yang bisa menghalangi dia dari memenuhi misinya melayani yang miskin dan membutuhkan. Sampai penyakit parah terakhirnya, dia masih aktif dalam perjalanan keliling dunia untuk berbagai cabang Missionaries of Charity

 Selama beberapa tahun terakhir, dia bertemu Putri Diana di Bronx, New York. Keduanya meninggal dalam waktu seminggu satu sama lain.

Setelah kematian Ibu Teresa, Vatikan memulai proses beatifikasi, yang merupakan langkah kedua dalam perjalanan ke kanonisasi dan kesucian. Ibu Teresa secara resmi dibeatifikasi pada bulan Oktober 2003 oleh Paus Yohanes Paulus II . Pada bulan September 2015, Paus Francis menyatakan:

“Mother Teresa, in all aspects of her life, was a generous dispenser of divine mercy, making herself available for everyone through her welcome and defense of human life, those unborn and those abandoned and discarded,”

“She bowed down before those who were spent, left to die on the side of the road, seeing in them their God-given dignity. She made her voice heard before the powers of this world, so that they might recognize their guilt for the crime of poverty they created.”


Ibu Teresa adalah seorang santo hidup yang menawarkan contoh  bagus dan inspirasi bagi dunia.

Penghargaan yang diberikan kepada Ibu Teresa
•    Pope John XXIII Peace Prize pertama. (1971)
•    Kennedy Prize (1971)
•    The Nehru Prize –“for promotion of international peace and understanding”(1972)
•    Albert Schweitzer International Prize (1975),
•    Hadiah Perdamaian Nobel (1979)
•    Negara Presidential Medal of Freedom (1985)
•    Medali Emas Kongres (1994)
•    U Thant Penghargaan Perdamaian 1994
•    kewarganegaraan kehormatan dari Amerika Serikat (November 16, 1996),

Demikianlah  biografi singkat Ibu Teresa, satu dari 100 orang berpengaruh di dunia.

Share:

0 comments:

Post a Comment

Powered by Blogger.

Recent Post