Tokoh-tokoh penting yang perlu kamu tahu

Biografi Abraham Lincoln, Pemimpin Dunia

Biografi Abraham Lincoln, Presiden Amerika

“With malice toward none; with charity for all; with firmness in the right, as God gives us to see the right, let us strive on to finish the work we are in; to bind up the nation’s wounds…. ”

– Abraham Lincoln

Abraham Lincoln lahir tanggal 12 Februari 1809, di Hardin Country, Kentucky. Cara pengasuhan keluarganya sangat sederhana dengan orang tuanya berasal dari Virginia yang tidak kaya atau terkenal. Pada usia dini, Abraham kehilangan ibunya, dan ayahnya pindah ke Indiana. Abraham harus bekerja membelah kayu dan juga pekerjaan manual lainnya. Tapi, Abraham memiliki keinginan besar untuk belajar dan bekerja sangat keras untuk bisa unggul dalam studinya. Potensi ini membuatnya menjadi pengacara yang terlatih. Ia menghabiskan waktu delapan tahun untuk bekerja di Illinois court circuit. Ia juga memiliki rasa humor yang baik walau banyak yang mencela penampilannya.

“If I were two-faced, would I be wearing this one?” 

Abraham menikah dengan Mary Todd dan memiliki empat anak, meski tiga meninggal sebelum mencapai dewasa.

Sebagai pengacara, Abraham memiliki kapasitas untuk berpikir cepat dan pidato. Minatnya dalam isu-isu publik mendorong ia untuk memiliki jabatan publik. Pada tahun 1854, ia terpilih dalam House of Representatives, dan ia mencoba untuk mendapatkan nominasi pada Senat di tahun 1858. Meskipun ia kalah dalam pemilihan ini, kemampuan debat nya menyebabkan ia terkenal dalam partai Republik. Secara khusus, selama kampanye ini, ia memberikan salah satu pidatonya terbaiknya.

“A house divided against itself cannot stand. I believe this government cannot endure, permanently, half slave and half free. I do not expect the Union to be dissolved — I do not expect the house to fall — but I do expect it will cease to be divided. It will become all one thing or all the other. Either the opponents of slavery will arrest the further spread of it, and place it where the public mind shall rest in the belief that it is in the course of ultimate extinction; or its advocates will push it forward, till it shall become lawful in all the States, old as well as new — North as well as South” (House Divided)

Dalam pidato House Divided ini, Lincoln meramalkan bahwa perbudakan memiliki potensi untuk memecah bangsa.

Reputasi yang ia dapatkan pada kampanye menyebabkan ia terpilih sebagai calon presiden tahun 1860 dari Partai Republik.

Setelah berjuang keras, kampanye memecah belah, Lincoln terpilih sebagai Presiden Republik pertama Amerika Serikat. Dukungan Lincoln datang sepenuhnya dari Utara dan Barat negara. Selatan sangat tidak setuju dengan posisi Lincoln pada perbudakan

Pemilihan Lincoln sebagai Presiden pada tahun 1861, memicu Selatan untuk memisahkan diri dari Utara. Sentimen kemerdekaan selatan telah berkembang selama bertahun-tahun, dan pemilihan presiden menentang perbudakan adalah usaha terakhir. Namun, Lincoln dengan tegas menentang pemisahkan diri Selatan, dan hal ini menyebabkan terjadinya perang sipil Amerika. Akibat perang saudara jauh lebih mengerikan dari pada yang diantisipasi orang sehingga Lincoln tampaknya kehilangan dukungan dari rakyat. Tapi, Abraham berhasil menjaga kebersatuan partai Republik, melumpuhkan perbedaan pendapat dengan mempromosikan berbagai faksi Republik ke dalam kabinet. Lincoln mengawasi banyak aspek militer perang dan mempromosikan Ulysses S Grant  untuk memerintah  pasukan utara.

Awalnya, perang tersebut hanya bertujuan untuk mencegah pemisahan dengan negara-negara selatan dan juga kelangsungan hidup Union, tetapi kemudian, perang itu juga dimanfaatkan oleh Lincoln untuk membuat isu tentang pentingnya mengakhiri perbudakan. Untuk Lincoln, perbudakan adalah fundamental yang salah. “Whenever I hear anyone arguing for slavery, I feel a strong impulse to see it tried on him personally.”"
Pada tanggal 1 Januari 1863, Lincoln mengeluarkan Proklamasi Emansipasi yang mendeklarasikan kebebasan budak dalam Konfederasi.

“… all persons held as slaves within any State or designated part of a State, the people whereof shall then be in rebellion against the United States, shall be then, thenceforward, and forever free; and the Executive Government of the United States, including the military and naval authority thereof, will recognize and maintain the freedom of such persons,…” (Emancipation Proclamation)

Akhirnya, setelah empat tahun gesekan, pasukan federal bisa memaksa pemberontakan selatan untuk menyerah. Lincoln telah menyelamatkan Union dan juga mengakhiri perbudakan.

Saat mendedikasikan upacara di Gettysburg pada 19 November 1863, Lincoln menyatakan:
“that we here highly resolve that these dead shall not have died in vain–that this nation, under God, shall have a new birth of freedom–and that government of the people, by the people, for the people, shall not perish from the earth.”


Sebagai buntut dari perang saudara, Lincoln berusaha untuk menyatukan kembali negara dengan menawarkan penyelesaian yang baik sekali ke selatan. Ketika ditanya bagaimana menghadapi negara-negara selatan, Lincoln menjawab. “Let ’em up easy.”

Lincoln ditentang oleh faksi radikal yang ingin aktivisme yang lebih besar di selatan untuk memastikan hak-hak sipil pembebasan budak.

Pada tanggal 31 Januari, 1865, Lincoln membantu Kongres RUU untuk melarang perbudakan. Perubahan Ketigabelas ke Amerika Konstitusi Amerika secara resmi ditandatangani menjadi undang-undang pada 6 Desember 1865

Pembunuhan

Lima hari setelah penyerahan Robert E. Lee dan Tentara Konfederasi, Lincoln dibunuh oleh John Wilkes Booth saat mengunjungi Teater Ford. Kematian Lincoln menjadi agenda berkabung negeri secara luas.
Lincoln dianggap sebagai salah satu presiden paling berpengaruh dan penting Amerika. Serta menyelamatkan Union dan meningkatkan nilai-nilai Republik, Lincoln dipandang sebagai soosk yang idelal untuk mewujudkan cita-cita kejujuran dan integritas.

Demikian biografi Abraham Lincoln, Presiden Amerika Yang Melawan perbudakan
Share:

0 comments:

Post a Comment

Powered by Blogger.

Recent Post